Sunda Euy, versi bahasa persatuan

Ada request nih dari salah seorang teman. Katanya tulisan saya di page “Sunda Euy” diterjemahkan dalam bahasa Indonesia. Daripada saya cuma japri saja, atau bikin update di halaman yang sering tersembunyi, lebih baik saya share disini. Biar yang lain juga bisa sama-sama menikmati :) Tapi mungkin versi aslinya lebih enak untuk dibaca (bagi yang ngerti)…

Silakan baca terjemahannya di bawah ini…

———————————————————————————–

Paling enak ngobrol, buat saya sih pakai bahasa Sunda loma (sedikit kasar, biasanya digunakan dengan sesama orang yang sudah akrab)

Dua tahun saya pakai bahasa Sunda loma. Waktu kelas tiga SMP dankelas satu SMA. Kebetulan saya sebangku dengan sahabat yang suka berbahasa “elu-gue”.

Cuma dua tahun, temanz! Sebab saat kelas dua saya beda kelas dengan sahabat saya itu. Lalu nge-gang dengan anak-anak kota yang kebanyakan anak mami. Pakai lagi deh bahasa Indonesia gaul. Kalau di rumah, saya pakai bahasa Sunda halus. Wah, ibu saya kalau bilang “nggak mau”(kasar) atau “besok”(kasar) saja sepertinya pamali/ kualat/ pantangan banget. Harus bilang “nggak mau”(halus) atau “besok”(halus).

Masuk kuliah, ketemu dengan teman-teman senusantara. Ngga terpakai lagi tuh si Sunda loma. Begitu pula selanjutnya, berjodoh dengan orang Melayu-Jawa. Pakai bahasa Sunda itu kalau pulang ke Tasik, kampung saya tercinta.

Jadi ingat waktu SD, meski sehari-hari di sekolah saya memakai bahasa Indonesia, tapi di rumah saya gemar sekali memperdalam bahasa Sunda. Mungkin karena Papap (bapak saya) sangat peduli dengan kebudayaan Sunda, contohnya seperti aktif di dunia pedalangan, jadi sedikit-sedikit saya juga suka terpesona memperhatikan any stuff about Sundanesse.

Hampir setiap hari saya membaca Majalah Mangle (apalagi rubrik barakatak yag isinya ada hahaha dan pengalaman teman-teman), buku Taman Pamekar (tokoh utamanya sih lupa lagi…si Aman kali ya? tapi kalau kakaknya masih ingat: Isah, dan adiknya: Ade, rumahnya deket stasiun kereta api Cicalengka). Note: Mangle itu majalah Sunda yang sangat populer dan Taman Pamekar itu buku bacaan berbahasa Sunda untuk anak-anak.

Terus saya juga hapal pupuh-pupuh (semacam nyanyian berpola khusus) Sunda: Kinanti, Asmarandana, Sinom,…apa lagi ya lupa. Ada tujuhbelas bukan? Baca aksara Sunda juga saya jago. Belajarnya selain diajarin Nenek, kebetulan ada buku tutorialnya juga. (Btw, kemana ya bukunya sekarang?) Senang sekali baca dongeng raksasa yang ada benjolan di pundaknya pakai aksara sunda. Bahagia sekali setelah menamatkan bukunya. Serasa memecahkan misteri…

Saya juga suka lagu-lagu degung. Apalagi sambil makan-makan. Bikin lahap, soalnya seperti lagi di tempat hajatan :) Begitu pula sama lagu-lagu Cianjuran. Seperti dibuai/ dikelonin ibu… Apalagi kalau ada angin semilir, suara air di kolam dan burung-burung beterbangan di sekeliling pepohonan nan hijau…

Kalau lagu Sunda modern, saya ngga suka. Asli. Sampai sekarang juga merasa sebal. Serasa kampungan. Tapi anehnya suami saya yang ngga ada darah Sunda, dan anak sulung saya pada doyan nyetel lagu-lagu Nining Meida dan Adang S., Nano, seperti Kalangkang, Anjeun, Potret Manehna… MP3nya ada, banyak banget.

Saya juga pernah mencoba mainkan gending, gong, gendang, kenong… Memainkan kecapi dan rincik… Angklung dan suling sih sudah pasti. Cuma kalah sama gitar dan keyboard. Saya lebih jago memainkan alat musik jaman sekarang daripada yang jaman dulu.

Cerita wayang? Bukan seneng lagi. Komik R.A.Kosasih terutama. Begitu pula buku-buku yang jarang ada gambarnya. Dilahap aja…

Udah ah cuap-cuapnya. Cuma kangen aja sama Mr.Sunda. Kangen sama Aden Endul (salah satu ikon Majalah Mangle) dan si Mamih…(salut buat Kang Budi Riyanto Karung-kartunis Bandung yang nyunda banget)… saya search ah di Google. Siapa tau ada Mangle Online.

17 thoughts on “Sunda Euy, versi bahasa persatuan

  1. saya suka sekali dg bahasa sunda, mbak ratna. waktu ada seminar di jakarta, saya sempat diajari seorang temen, hehehehe :lol: tapi dasar otak ndak smart, sekarang dah lupa. ingatnya hanya satu kalimat: “katuangan teh parantos dituang kuabdi”. ajarin dong, mbak!

  2. Wah, ibu saya kalau bilang “nggak mau”(kasar) atau “besok”(kasar) saja sepertinya pamali/ kualat/ pantangan banget. Harus bilang “nggak mau”(halus) atau “besok”(halus).

    Hihi, kalau menurut saya kata “nggak mau” atau “besok” versi bahasa sundanya nggak perlu diterjemahin lagi, tapi tetap ditulis seperti biasa. hanya saran. :D

  3. @ Sang penulis
    Suka. Termasuk baca blog Anda… :)

    @ arifrahmanlubis
    Wa’alaikum salam wr.wb.
    Salam kenal juga.
    Gimana kabar Tangerang?

    @ azaxs
    Yuk jaga! Dengan bangga memakai bahasa daerah dengan sesama suku. Biar ngga punah… Itu kan aset bangsa juga.

    Habis baca Sunda Euy mah harus bisa atuh… :)

    @ Sawali Tuhusetya
    Whuehehe… turut prihatin Pak, katuanganana aya anu nuang. Lain kali hati-hati menjaga makanannya ya Pak!

    @ Rezki
    Setuju. Sayang kan kalau punah?

    @ samsul
    Sama-sama…

    @ BLOGIE

    Ngga ada Gie… Sedih jadinya. Mau ngga mau harus langganan nih. Ayo kita ke Jl. Lodaya 19 Bandung. (Masih inget alamat redaksinya)

    @ Donny Reza

    Whuehehe…betul juga ya. Tadinya saya ngebayanginnya orang yang ngga bisa Bahasa Sunda ngeliatin satu per satu kata-katanya. Jadi sekalian 100% translate, bukan memakai kalimat yang artinya sama. Makanya baca terjemahannya juga asa rada kagok begituh ya Kang?

  4. asik banget masih menghayati budaya warisan leluhur.
    Saya berdarah jawa, tapi bahasa jawa agak susah maklum lah gede di kota metropolitan. Ini juga masih lumayan bisa sedikit2 karena babeh semapt mengenalkan budaya leluhur. Sedih juga sih tapi mo pigimana lagi.

  5. Ini bener2 blognya Nining Maida?….Alhamdulillah, setelah sekian lama aku mencari…akhirnya bisa menemukan Bibiku(red.Tante) disini. Kata ayahku Nining Maida itu Bibi-ku, anaknya Nini Cucu.
    Kalau bener ini blog Bi Nining…perkenalkan Bi, Abdi Dhany, incuna (nama kakek ku lupa lagi…bentar aku telpon ke cikalong wetan rumahku!)karena sejak umur 2 taun pun aki ngantunkeun, dan biasanya nyebut ke nenek dengan panggilan Emih. Tar deh aku sambung lagi…kalau nama eyangku(Uyut)sih kenal..namanya Somabrata(uyut Welem).
    kok jadi pancakaki yah?….biarin aja!…
    saya menemukan blog ini ketika search nama nining meida di google…dan berniat memasukkan konten di webku….
    Abdi ayeuna tinggal di Jepang…abdi kerja di KBRI Tokyo.
    nuhun…upami enya ieu blog Bi Nining mugi kersa nga replay via email abdi

    ertetiga@gmail.com
    nuhun…punten kumawantun.
    dhany

  6. punten..
    kebetulan ayah saya sunda n ibu betawi
    dipanggil mas karena kebetulan dibesarkan di kota malang..
    kecapi suling n tembang sunda bisa jadi pengobat stress setelah kerja seharian..
    suka banget dengan ikan peda yang digoreng dengan jagung muda dan pete hmm…
    saking doyan ama peda, pernah ‘menyelundupkan’ ikan peda sampai di mannheim jerman dan dimasaknya teh diem-diem pada saat libur wochenende (tentunya kudu diawali ritual tutup-tutup jendela dan tutup wajan, supaya ‘aroma’ asinnya nggak kebawa angin sampai ke tetangga).. dimakan dengan nasi ngebul dan salad eh sambal lalap ;)

    yuk lestarikan kuliner lembur kuring..

    nuhun,
    maskwarta.blogspot.com

  7. punten teh, ngiring ngalangkung he5x

    nepangkeun abdi irwan…

    alhamdulillah seueur keneh nu nganggo bahasa sunda teh ^^

    pami aya waktos sindang k blog abdi nya teh(hapunten we satueacanna pami eusina ucutan keneh, kumargi abdi mah nembean pisan hihihi…)

    ierwan123.wordpress.com

  8. kapengkeur, 100 sasih lewih ti anyena, abdi teh diajar basa sunda oge caritanya ti majalah mangle eta tea. Aya deuih koran giwangkara (Sundapost)sareng ngadangu siaran radio kayu manis (ti jakarta timur)husus nu ngange basa sunda …. tapi upami nyerat mah … masih keneh sesah … ngan abdi hoyong aya rerencangan anu tiasa diajak komunikasi, saha atuh nya anu hoyong nulungan? :)

  9. ikutan ah..
    artiin lagu sundaan yg judulnya kalangkang dunk sist :D
    lagi pengen banget sundaan neh gatau kenapa..
    tolong ya..

    salam per-blog-an
    nihayatuzziin.blogspot.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s