PRT, perlu atau tidak

Kemarin saya menelpon seorang sahabat di luar kota. Sekedar melepas kangen. Tapi sahabat saya itu langsung minta maaf ga bisa menerima telpon saya saat itu dan berjanji malamnya dia telpon balik saya. Namun baru besoknya (tadi) pagi-pagi sekali dia baru telpon saya dan bilang kalau minggu ini lagi repot banget karena pembantunya pulang kampung. So telpon saya kemarin di reject.
Baca selanjutnya…

13 Comments

Filed under Uncategorized

13 responses to “PRT, perlu atau tidak

  1. Podium pertamax….

    Kalo menurutku, boleh2 saja punya pembantu, tapi jangan yg stay di rumah. Jadi pagi datang, beres2, siang atau sore pulang.
    Keuntungannya,
    1. Privasi kita jadi lebih terjaga.
    2. Memberikan kelonggaran kepada pembantu kita untuk mengurus rumah tangganya.
    3. Pembantu tidak merasa dibebani pekerjaan yg terus menerus.
    Khan namanya juga pembantu… bukan pekerja, jadi tugasnya membantu. Pelaksana utamanya ya yg punya rumah (suami istri tersebut).

  2. kami sih belom butuh pembantu
    walopun sama-sama kerja, tergantung pengaturan waktunya juga
    tapi kadang kurang maksimal😆

  3. Tergantung kepeluanlah … emang apa salah punya pembantu? Yang penting, pembantu juga manusia. Kalau bisa, kalau punya pembantu, jangan pernah berpikir atau menjadikan dia seumuran jadi pembantu. Salam.

  4. lei

    salut mbak! saya juga bercita2 bgt baru “mengalah” punya pembantu kl dah ketiban hal2 yg mbak sebut di poin2 tadi (malah kl bisa ga ush smp perlu dibantu prt meski rumahnya dah lebih 400m pun hehe) sebisa mngkn pgn smua diurus sendiri seoptimal bisanya. ntah yah kl kupikir ketika hanya ada anggota klrga saja tanpa kehadiran orang lain banyak manfaat yg bisa didapat..terutama sense of responsibilty dalam berkeluarga. ah tapi ini hanya pendapat pribadi aja, tanpa bermaksud apa2 sm mereka yg ber-prt. hihihi..cita2 bole dong yaaah?🙂

  5. hal2 yang kecil2 seperti nyuci baju dan cuci piring (ada mesinnya gak diindo) enaknya didelegasikan di mesin.
    sang kepala rumah tangga juga dituntut utuk bantu2 rumah, apa kek bantuin masak, nanak nasi. Soalnya dulu pernah lihat bokap bantuin nyokap masak didapur.heheheh😀

  6. Kayaknya emang betul mbak, tergantung keperluan gituh. disesuaikan dengan situasi dan kondisi. Yang jelas jangan sampe produktifitas kita jadi turun lantaran kita dah punya pembantu. salam kreativ

  7. Kalo saya sh ngerasa belum perlu punya pembantu. Soalnya saya ngga akan bisa membayar gajinya🙂

  8. iya sih..
    aku lebih seneng klo ada PRT yg gak stay, jd ya klo pekerjaan udh beres, ya udh pulang dah..
    klo gitu ya brarti bisa lebih privasi..

    waktu ada PRT agak2 jaim..
    bgitu gak ada, langsung beraksi..
    kekekek…
    *beraksi ngapain yah???😛 *

  9. Setuju lagi deh sama mba Ratna…
    Iya, lebih baik c kalo kita memakai jasa pembantu jika pekerjaan rumah udah betul2 keteteran. Jika masih bisa di handle sendiri c lebih baik ditahan dulu. Tapi gak tau juga ding, wong saya juga masih belum tau apa2 soal rumah tangga, he..
    Tapi ngomong2 jadi pengin punya istri kayak mba nih yang begitu pengertiannya, he.. semoga. Amin…
    Salam buat AA nya ma jagoannya..

  10. @ masnyus
    Nyus juga idenya Mas…🙂
    Betul. Pembantu itu cuma pembantu, bukan pekerja. Tapi yang saya liat sekarang kebanyakan semua dikerjakan pembantu. Sampai ke beresin tempat tidur dan ngambilin minum…

    @ caplang
    Yang ngga maksimal malah lebih terasa ‘nyeni’nya lho…

    @ Ersis W.Abbas
    Tidak salah punya pembantu. Tergantung keperluan.
    Betul. Pembantu juga perlu dimuliakan.

    @ lei
    Cita-cita yang besar… Memang lebih nyaman dan menyenangkan kalau dikerjakan anggota keluarga saja. Dengan syarat semua mengerjakan dengan ikhlas dan kesadaran. Ngga pake ngedumel-dumel.
    Ya…nanti coba rasakan sendiri dulu, perlu tidak PRT.

    @ Resi Bismo
    Mesin cuci piring masih jarang di Indonesia. Kalopun ada harganya masih relatif mahal ya. (Btw cobek bisa dicuci pake mesin itu ga ya???)
    Iya dong. Kepala rumah tangga harus ikutan kerja bakti juga. Bikin lebih semangat kerjanya n makin sayang…hehe…

    @ masmawan
    Jadi ingat film AADC. Obrolan Nicholas Saputra dan Dian Sastro tentang PRT waktu jalan malam-malam di trotoar.
    NS: kalau kita bisa mengerjakan, kenapa harus dikerjakan pembantu?
    DS: kalau pembantu bisa mengerjakan, kenapa kita harus kerjakan?

    @ kabarihari
    Gaji pembantu jaman sekarang memang sama dengan orang kantoran, level low management.

    @ oRiDo
    beraksi bersihin rumah lagi…soalnya tadi pembantu bersih-bersihnya ga sempurna….🙂

    @ undercover
    pengertian apa ya? (gini aja ga ngerti ni…)
    Salam balik dari mereka…

  11. wah pembantu.lha wong saya ini juga pembatu lho,klu nggak di perlukan lagi gimana kesejah teraan hidup saya,

  12. Pembantu kepresidenan kali ya…

  13. Hmm… menarik ya.
    Misal dalam sebuah keluarga ada khadimat/pembantu yang menetap.
    Jika kita dan pasangan bekerja pergi pagi pulang sore, otomatis anak kita akan bersama pembantu kita. Anggap saja sehari 8 jam. Bagaimana sinergi dalam hal parenting/pendidikan anak?

    Ada yang punya pengalaman?

    Terima kasih
    Priyanto Hidayatullah
    Blog Parenting Islami

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s