Nappy Rash

nappy.jpgDemi kepraktisan, saya memutuskan untuk memakaikan popok sekali pakai (diapers) untuk bayi saya. Saya pilih diaper terbaik, yang saya rasa paling nyaman (daya serap tinggi, lembut dan tidak gerah di kulit) untuk dipakai buah hati saya. Meski agak mahal, tapi kalau dihitung-hitung ternyata mempunyai nilai ekonomis lebih tinggi. Lebih menghemat pemakaian air, listrik, tenaga dan waktu. Yang biasanya terkuras untuk mencuci popok kain biasa.
Bukan mencucinya saja yang menyedot banyak energi. Mengganti popok kain yang basah atau terkena pup bayi cukup melelahkan juga. Sebab seringkali yang basah bukan cuma popoknya saja. Bisa kemana-mana. Ke baju bayi, baju yang gendong bayi, bedongnya (kain flanel pembungkus bayi), bahkan seprai… Kebayang dong ya cucian segunung setiap hari.

O ya. Barusan saya habis mengganti diaper bayi saya yang belum punya nama itu. Aduh, tapi kok kulitnya kemerahan gitu… Dan setiap saya seka pakai baby wipes kok seperti yang perih gitu (pantatnya ngangkat dan bersuara hampir menangis). Saya jadi tercekat. Anakku kena ruam popok. Kulitnya teriritasi karena lembab yang berlebihan. Apa saya kurang sering ganti diapernya? Atau memang kulit bayi baru lahir belum cukup kuat untuk pakai diaper? Entahlah. Sebab selama ini saya selalu memakaikan popok kain untuk anak-anak saya yang terdahulu dan tidak pernah ada masalah. Pakai popok kain, meski bikin ribet tapi lebih nyaman dan higinis untuk bayi.

Untuk sementara saya belum mau berspekulasi meneruskan memakaikan diaper. Saat ini saya baru bisa menyalahkan diri sendiri yang tidak mau repot-repot mengganti popok dan mencucinya. Padahal, bukankah itu memang tanggungjawab dan resiko seorang ibu?

5 Comments

Filed under Artikel Lepas

5 responses to “Nappy Rash

  1. Iya bu .. apalagi sekarang lagi musim hujan. Popok kain bakal ga kering2 dah .. jadi ingat jaman dulu waktu belum ada mesin pencuci yang dilengkapi pengering pakaian. Wah, popok dimana2 karena ga kering2 jadi .. diletakan dimana gitu deh .. hidup memang semakin lama semakin praktis walaupun ada harga yang mesti dibayar untuk itu.

    Kalau terjadi ruam .. mungkin karena terlalu lama dibiarkan basah. Emang sehari berapa kali ya bu gantinya??

  2. Wah jadi pengin cepet2 punya anak….
    Doain ya…

  3. duh punya bayi, gak kepikiran..dah gundul nangisan lagi.hahaha

  4. @ erander
    saya ganti minimal 5x sehari. Kalau BAB langsung ganti. Mungkin belum cocok pake baby wipes ya. Soalnya kalau pakai kapas basah ngga nangis tuh. Sayanya aja yang panikan mungkin ya. Padahal anak udah tiga, hehe…

    @ indra1082
    mudah-mudahan dikabulkanNya… Amiin.

    @ manda
    anak saya ngga gundul tuh…šŸ™‚

  5. waktu atha blm bisa tengkurep & guling2,aku slalu pakein dia popok kain..tapi begitu bisa tengkurep kalo bobo siang aku pakein diapers biar bobonya nyaman (karna atha paling ga betah popok kainnya basah..) wkt di RS atha sempet kena ruam popok karna susternya malas ganti diapers tp skrg ga lagi wlpn pk diapers sharian. intinya asal rajin ganti diapers setiap BAB pasti ga kena ruam popok.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s