Porno vs Ngeblog

Mohon maaf kalau tulisan saya kali ini agak vulgar.

Waktu beres-beres CD tadi malam, saya nemu CDRW tak berjudul. Saya yakin bukan milik saya atau suami apalagi anak-anak. Karena kami selalu memberi judul pada CD yang sudah diburn. Setelah diingat-ingat, ternyata dulu saya yang menyimpannya. CD itu milik Mas J**o, tukang servis komputer, yang ketinggalan di dalam DVD rom waktu CPU saya sedang diperbaiki.

Iseng-iseng saya buka CDnya. Siapa tau… Eh, benar dugaan saya. Diantara lima folder yang ada, satu diantaranya berisi ratusan foto porno. Huh, dasar. Selalu saja.

“Kenapa sih foto-foto begituan pake disimpan-simpan segala? Kan sekali ngeliat juga pasti nempel di kepala? Jijay, fiktor, ngga bermutu, dosa, kampungan…wek-wek-wek…”

Itu omelan saya kepada sepupu setelah saya explore komputer miliknya. Waktu diomelin begini, dia cuma balas datar: “It’s just a men’s stuff…” Hrmph!

Stop. Saya lagi ngga mau bahas tentang kebiasaan hampir 100% pria ini.

By the way anyway busway. Saya sangat setuju langkah yang akan segera dilakukan Menkominfo. Yaitu memberantas situs-situs porno di internet. Setuju, Pak. Setuju. Kalau bisa, eh jangan kalau. Tapi HARUS BISA berantas pula VCD-VCD porno yang dijual bebas di pinggir jalan. Termasuk VCD film anak-anak yang diselipi film porno.

Sudah banyak kasus kriminal terjadi setelah para pelaku menonton film porno. Dan mirisnya, para pelaku ini bukan hanya kalangan dewasa. Tetapi anak-anak SD pun telah berani melakukan hal tercela ini.

Oya. Ada sedikit pesan buat para pengkonsumsi, penggemar dan maniak pornografi. Mungkin ada banyak alasan mengapa Anda begitu kecanduan mengkoleksi foto-foto dan film-film murahan itu. Namun percayalah, aktivitas Anda itu tidak ada manfaatnya. Apapun alasannya, itu hanya memuaskan Anda sesaat. Daripada waktu luang dipakai ‘aneh-aneh’ lebih baik dipakai NGEBLOG aja. Banyak manfaat dan hal-hal positif yang akan Anda peroleh disana.

Advertisements

33 thoughts on “Porno vs Ngeblog

  1. wah… iya… ngeblog… itu tujuan awal saya.. kok jadi buka yang ngga2 ya… hehe *becanda*:p

    ngeblog juga kini harus sopan. kalo kata om roy, blog akan lebih bertanggung jawab ^^

  2. Kalo udah lihat ya sudah mbak, dibuang saja dibakar CDnya ato dibakar, takutnya kalo cma diumpetin suatu saat anak bisa menemukan dan membuka isinya, repot deh kalo anak kecil ketagihan. Pentingnya orang tua sekarang melindungi anak2 dari serangan pemikiran. Serangan pemikiran yang tanpa mengetuk terlebih dahulu pintu2 rumahkita bahkan menggerayangi langsung anak2 kita, bahkan tidak bisa jadi kita sendiri jadi korban.

  3. Waa…hh mbak !!
    Kok rasa penasaran lihat CD yang ketinggalan itu berarti si Embak memang sudah terkena virus porno, tapi tak apalah mbah Adam dari dulu sudah mengajari kita porno jadi itu naluri, kalo mbah Adam tidak mengajari kita porno kita sudah hidup di Surga mbak.

  4. kalo situs parnok nanti benar2 diblokir, kayaknya tidak sedikit yang bakal kehilangan, loh mbak, hehehehehe 😆 kalao saya sih setuju aja mbak, situs semacam itu diblokir, meski pernah juga sesekali ngintips, hiks, jadi malu nih!

  5. Duluu…sekali, saat mahasiswa, bersama teman-teman pengin lihat film porno, jadi diem-diem tuh muter film porno. Saya kok malah jijik, saya pikir saya yang aneh…ternyata sebagian besar teman merasakan hal yang sama.. Sejak itu nggak pernah nyoba nonton lagi…..

  6. hmmm.. jadi ingat di Al-quran tuh ada satu ayat ang menjelaskan bahwa manusia itu emang dihiasi dengan syahwat, ya salah satu bentuknya suka pornografi itu…
    nah kira-kira nih… kira-kira… Depkominfo tuh bakalan mampu ga yah berhadapan dengan kuasa Tuhan itu ???…. hihihihih
    hayooo mikiirrrrr… jangan morno

  7. Ngak pa pa … kalau saya sih kalau pingin lihat yang porno ya lihat saja, tapi itu dulu lho … Sekarang definisinya jadi lain. Ngapain lihat yang begituan wong … bisa sendiri kog.

  8. uda ketaksir, pasti neng kepincut ma folder (ga)aneh di cd itu, ya diliatlah.. wong g sengaja ko… tapi jurus ahirnya (kirain mo dibungkus rapi he he he)babeh-setuju-sekali kemudian digores2, dipatahin, diancurin! dan yang lebih-setuju-lagi-pisan ketika menkominfo mengusung UU-ITE, wah.. hebat pak m.nuh ini ya? perlu kita dukung toh? abis-emang-kadang ‘sitpor’ ini suka ganggu konsentrasi he he

  9. @ Jalidu
    Saya hanya ingin memastikan mindset saya tentang ‘laki-laki selalu menyimpan hal-hal porno’. Sekaligus juga tindakan preventif kalau memang itu CD porno akan saya musnahkan biar tidak keduluan dibuka anak-anak saya.

    Adam dulu porno? Aduh, ngga tau saya…

    @ Sawali Tuhusetya
    Bapak setuju saja, tapi termasuk yang kehilangan juga nih? Hehe…

    @ Panda
    Mari…mari…kita ngeblog aja…

    @ edratna
    Hehe. Jadi ingat pertama kali nonton film porno dulu. Bukan nonton sih, tapi liat sebentar *halah berkelit*
    Saya ngga tau. Waktu kerja kelompok Kimia di rumah teman tiba-tiba distelin.
    Memang betul Bu, jijik. Saya juga langsung mual-mual dan keselek.

    @ Edi Psw
    Saya udah ikut pollingnya Pak!

    @ hoeda
    Tapi syahwatnya harus di tempat yang benar. Jangan diumbar atau dipublikasikan. Bisa berdampak buruk kalau dikonsumsi anak-anak atau orang-orang ‘error’. Bisa dipraktekkan sembarangan.
    Makanya AlQur’an tidak hanya membeberkan kalau manusia itu punya syahwat saja. Tapi ada ‘cure’nya: menikah. Kalau belum mampu: berpuasalah. Bukan lihat situs porno.

    @ GoenRock
    Saya udah liat. Bagus! Tapi salah satunya bukan gambar diri kan? 🙂

    @ ghofur
    Alhamdulillah, saya juga… Whue??? Bcanda 🙂

    @ samsul
    Hehe… Kebakaran jenggot ya situs favoritnya mau diblokir? 😀

    @ Ersis WA
    Jadi apa ya istilahnya… Swasembada porno?

    @ babeh
    Bisa dibilang saya itu ‘tibum’. Tukang explore PC-PC di keluarga. Kalau ada porno-pornoan, tanpa permisi saya langsung delete aja. Termasuk di Recycle Binnya.

    Sitpor bisa ganggu konsentrasi kalau kitanya juga konsentrasi ke situ. Iya ngga? 🙂

  10. Bukan sok suci …
    tetapi memang kemajuan teknologi digital sudah membuat anak-anak manusia kebablasan …

    “Saya mempenringatkan untuk diri saya sendiri …”

    Terima kasih ibu …
    Salam saya

  11. Melarang anak-anak bersentuhan dengan teknologi mungkin juga tidak tepat. Yang jelas harus diberikan informasi dengan tepat dan jelas dari setiap teknologi yang ada.

    Dulu, site pertama kali yang saya buka adalah: playboy.com he he he.

  12. dulu saya pertama kali pake komputer ya untuk melihat gambar2 yang begitu 😀 apalagi internet.
    tapi sekarang lebih sering untuk ngeblog 😀 (walo kadang masih sesekali ngintip2 juga :mrgreen: )

  13. perasaan dari dulu vcd porno sudah ada di glodok yang letaknya kurang dari 10km dari ISTANA NEGARA. nyatanya vcd bokep itu nggak pernah sirna, justru makin lengkap koleksinya, makin murah harganya, makin tidak bisa diberantas. lha, ngurusin dunia nyata seperti ini saja aparat kita tidak ada bedanya dengan keparat pembuat bokep. terus, gimana mereka mau ngurusin dunia maya? saya sih pesimis undang seperti ini bisa memberantas situs porno. moga-2 kepesimisan saya ini salah.

  14. @ frane
    Makasih…

    @ tukang ngocoblak
    Semoga menang.
    Ayo maju terus, pantang mundur!

    @ Edi Psw
    Begitulah. Tak ada situs, CD pun jadi…

    @ nh18
    Semoga saya yang sedang belajar menggunakan teknologi digital tidak ikut-ikut kebablasan…

    @ hedwig
    Betul. Komunikasikan dengan baik segala apapun di duia ini kepada anak-anak. Tapi jangan mengkomunikasikan bahwa ada situs playboy dot com ya!

    @ anung
    Ngutek-ngutek…ngintip bentar…ngutek-ngutek lagi…ngintip lagi…ngutek-ngutek dilit…ngintipnya banyak… :mrgreen:

    @ kabarihari
    hati-hati, sering ngintip matanya bintilan lho! :mrgreen:

    @ jalansutera
    Amiin. Semoga kepesimisan anda salah 🙂

  15. Salam kenal mbak. Saya setuju situs seperti itu diblokir. Saya sebal melihat siswa dan rekan guru yang kurang kerjaan menyimpan gambar-gambar seperti itu.

  16. ..Astaghfirullah. Saya jadi banyak nonton nih. Kalau sekedar kepingin tau gini termasuk dosa ngga ya?..

    Hihihihi…

    Tapi kalau gak salah kata pak Ust. Zainuddin MZ, kalau gak sengaja gak apa-apa..
    cuma gak tau kalau gak sengaja tapi pelototin nya lama-lama… sampe habis 1 folder .. 😛

  17. @ enggar
    Salam kenal juga.
    Tapi (katanya) mereka menyimpan gambar-gambar itu bukan kurang kerjaan. Tapi kerjaannya emang begitu…

    @ mriza
    Hihihi juga…
    Memang ngga sengaja sih. Tapi karena penasaran saya liatin filenya satu-satu. Tapi ngga dipelototin lama-lama kok. Suer! 😀
    Kpengen tau aja dan baru tau, kok ya ada fenomena begini.

  18. hem, situs porno saat ini masih bisa di akses mba, bahkan yang di indonesia. Saya ga tau nih, pemerintah udah selese belum ngeblokir situs nya? Jangan2 cuma hangat-hangat tahi ayam saja…

    salam kenal btw.

  19. Pingback: Kita Semua yang Satu Semangat: Mengajak Orang Lain untuk Menjadi Blogger | Ayo ngeBlog!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s