Mandi tepung beras

Selepas shalat maghrib saya biasanya baru mulai beres-beres rumah, nyapu dan ngepel. Sebab kalau pagi atau siang serasa percuma. Dalam hitungan menit pasti rumah sudah kotor dan berantakan lagi. Lain halnya kalau sudah mendekati malam, anak-anak saya sudah mulai agak tenang. Tidak jingkrak-jingkrak atau loncat sana-sini lagi seperti di siang hari. Si bungsu yang baru berumur dua bulan juga sudah mulai terlelap. Jadi saya bisa bebas mengerjakan ini-itu tanpa terganggu tangisannya. Yang kadang terdengar menyayat hati karena minta diberi ASI, ingin diganti popok, atau sekedar ingin ditimang.

Setelah merapikan rumah, tentunya saya capek dong. Badan lengket oleh keringat. Warisan penat bekas aktivitas tadi siang juga belum hilang. Padahal PR belum lagi kelar. Setidaknya ada satu yang belum: menidurkan anak. Wah, ngga enak amat kalau acara mendongeng saya nanti diganggu rasa kareunang ini. Kalau capek-penat-lelah begini saya langsung memburu kamar mandi. Tak lupa saya bikin dua anak tertua saya anteng dulu. Dikasih kudapan, dan dipersilakan main komputer.

Biar benar-benar fresh, saya ngga sekedar mandi gejebar-gejebur pakai sabun. Saya share disini biar semua bisa pada nikmati enaknya setelah mandi ala saya πŸ™‚

Setelah sabunan (sabun mandi ya, bukan sabun coleque!) jangan dulu dibilas. Taburkan tepung beras ke seluruh badan. Terus goreng gosok-gosok. Biar tambah afdol tambahkan beberapa tetes minyak aromatherapy ke telapak tangan, terus ikut digosokin. Saya sih sukanya yang wangi jasmine alias melati. Sensasi wanginya itu lho…bikin relaks pikiran dan badan. Oia, tepung beras efektif banget lho menguras kotoran dari kulit.

Kalau dirasa sudah bersih, nyalain pancuran shower, terus bilas sisa-sisa tepung beras plus sabun yang masih nempel di kulit sampai bersih. Keringkan pakai handuk. Terus pakai lotion favorit ke sekujur badan. Pakai minyak zaitun juga OK buat menghaluskan kulit, tapi kalau saya kurang suka karena kurang seger aja…

Setelah itu pakai baju tidur yang nyaman. Saya hobinya pakai daster. Adem…gitu. Terus, siap deh menggiring anak-anak ke tempat tidur. Sambil nunggu suami pulang kerja πŸ™‚

Advertisements

19 thoughts on “Mandi tepung beras

  1. Hueeeeeeeeeehhhh…ada yang ketinggalan Mbak.
    Kok habis mandi langsung pake DASTER doang…?? Lah..si Adik kecil yg imut-imut gak dipakein daster juga yah….
    Lah…nunggu dipakein Bapaknya kali….???

    Kabuuuuuuuuuuuuuurrrrrrrr…keburu dilempar Sabun

  2. Mungkin efeknya sama dengan pake sabun cair yang ada butir-butirannya itu ya bu .. hmm, apa ya namanya .. scrub ya bu?? .. tapi mengapa mesti pake beras ya bu?? ada alasan medisnya?? .. soalnya, ditengah masyarakat yang sedang ‘kesusahan’ penilaian orang bisa berbeda loh bu, kalo kita bilang pake beras buat mandi .. kesannya gimanaaaa gitu loh πŸ˜€

  3. saya mandi kadang seminggu 2 kali, abis dingin sih. Trus udah lupa kapan terakhir keringatan. Udah kangen mandi pake bak gebyar gebyur, soalnya kebiasaan mandi pake pancuran.

  4. @ myviolet
    Saya sudah mampir…makasih sudah dijamu… πŸ™‚

    @ samsul
    kalau dipatenkan ksian dong yang mau niru…denda 100juta.

    @ dzarmono
    ngga rumit kok…nikmati aja. Asik!

    @ rivafauziah
    lebih ribet laki-laki kok. Ada acara cukur jenggot segala…

    @ erander
    kalau menurut saya sih lebih enakkan pake tepung beras. Langsung kerasa halusnya…

    Tepung beras memang salah satu senjata putri-putri jaman keratonan dulu dalam merawat kulit tubuh, Pak. Cuma dicampur-campur lagi pakai tepung bengkuang, serbuk kayu manis, asem, macem-macem pokoknya tergantung kebutuhan kulit. Scrub itu generasi terbaru dari tepung beras πŸ™‚
    Tepung beras juga non-alergenic. Jadi silakan bapak-bapak coba. Tidak menghilangkan kemachoan kok, dijamin. (Asal jangan ada yang liat)

    Sekali mandi cuma pakai 2-3 sendok makan tepung beras kok. Itu juga pakainya seminggu dua kali atau lagi badan lengket-lengketnya. Tentang orang yang lagi kesulitan beras, gimana kalau saya asumsikan saja sebagai kulit ari beras yang terbuang selama mencuci beras dalam satu minggu bikin nasi. πŸ™‚
    Yang penting ngga mandi dalam kubangan beras :mrgreen:

    @ BLOGIE
    Tenang Gie…kalo muji ngga bakalan dibanjur kok… :mrgreen:

    @ trijokobs
    Ngga apa-apa. Rajin atau malas sama saja…namanya Trijokobs πŸ™‚

    @ Resi Bismo
    Asyik juga kali ya ngga keringetan…

  5. @ JoEy D`JuVe
    Bisa. Malah lebih enak kalo pake telor. Tapi jangan ceburin bak mandi…ceburin wajan isi minyak goreng aja kale… πŸ™‚

    Salam kenal juga. Salam buat si kecil πŸ™‚


    @ LieZMaya

    Iya. Tapi kalau tiba-tiba datang lebih cepat nih yang bikin repot. Rumah masih acak-adut, sayanya masih bararau haseum. Biasanya cium saya sambil senyum, ini mah nyengir :mrgreen:


    @ elindasari

    Saya juga sebenarnya lebih sering mandi standar aja. Cuma kalau badan lagi full of keringet n cuapek banget, enak tuh mandi cara begini. Udah badan terasa lebih bersih, peredaran darah juga kayaknya lebih lancar tuh. Mungkin karena massage pake butiran-butiran kecil ya?

  6. “mbak… boleh tuh ditiru..”
    terus terang, saya seneng sesekali memanjakan diri dengan lulur…
    tapi kalo tepung beras bisa di jadikan lulur dan praktis pula.. kenapa nggak di coba… bisa tiap sore deh.. abis praktis khan..??!!
    makasih tips nya ya mbak.. sukses untuk keluarga mbak dan salam untuk semua wanita-wanita di indonesia…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s